Review (Buku) : Holy War – Perang Suci (Karen Armstrong)

Buku Holy War, atau yang diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia sebagai Perang Suci adalahsebuah buku kritik sejarah yang ditulis oleh Karen Armstrong. Beliau adalah seorang pemerhati sejarah terutama sejarah keagamaan. Buku ini menitik beratkan kepada sejarah Perang Salib yang tidak saja melibatkan Agama Islam dan Kristen, namun juga agama pendahulunya yaitu Yahudi. Di sana ia mencoba membuka fakta-fakta, bukan dari salah satu sudut pandang agama saja melainkan dari ketiga sudut pandang agama sekaligus. Berikutnya, ia mencoba untuk menelusuri akar permasalahan Perang Salib yang tersisa hingga hari ini.

Holy War

Perang Salib adalah sebuah babakan sejarah yang unik. Untuk pertama kalinya dalam sejarah umat manusia, perang tidak lagi dilandaskan pada ambisi kekuasaan dan hegemoni suatu bangsa tertentu. Perang ini melandaskan pada ajaran agama, yang dipegang teguh oleh masing-masing pihak. Perang yang berlandaskan agama, dalam kasus tertentu menjadi jauh lebih mematikan dari beberapa perang-perang jenis lain. Perang jenis seperti ini tidak lagi memperebutkan emas, budak maupun kedudukan. Perang ini memperebutkan tempat, satu tiket untuk masuk ke surga.

Menurut Keren Armstrong, Paus Urban II adalah sosok manusia yang ia nilai paling mempunyai tanggung jawab di dalam meletusnya Perang Salib. Ia yang menyatakan bahwa kaum Nasrani harus menempuh perjalanan ke Timur untuk membebaskan Kota Suci Yerussalem dari tangan penakluk Muslim. Mereka mengklaim bahwa tanah suci, tempat di mana Yesus disalib merupakan tanah keramat yang harus dilindungi dan dibebaskan dari kaum kafir.

Continue reading →

Kebencian Antar Agama

Sebagian manusia menggunakan agama untuk mencari benarnya sendiri, bukan untuk mencari kebenaran. Hal itulah yang membuat seseorang yang memeluk agama menjadi radikal dan penuh dengan kebencian terhadap siapapun yang berselisih paham dengannya. Semuanya terjadi baik di dalam kehidupan intern beragama maupun antara satu pemeluk agama dengan pemeluk agama lain. Di kehidupan modern, mungkin kita berharap bahwa kebencian antar umat beragama perlahan-lahan mulai runtuh. Akan tetapi, pada kenyataannya hal itu belum berubah sama sekali.

Pada 11 September 2015 kemarin, sebuah kecelakaan menimpa jamaah yang sedang berada di Masjidil Haraam di Makkah. Crane yang merupakan bagian dari proyek pembangunan pelebaran masjid jatuh dan menimpa sejumlah jamaah yang sedang berada di bawahnya. Beberapa video yang merekam jatuhnya crane bermunculan di youtube maupun situs video lainnya. Simpati mengalir deras dari seluruh penjuru dunia. Namun kontras dengan simpati itu, beberapa cibiran yang menghina juga cukup kental terasa.

Agama Kebencian

Diatas adalah satu capture komentar yang berhasil saya dapat dari dalam link youtube ini. Di sana, masih banyak lagi komentar-komentar yang terasa jauh lebih pedas dan menghina. Ada apa sebenarnya dengan orang-orang itu? Sebuah musibah datang bisa dari mana dan kepada siapapun. Ada baiknya, meskipun musibah itu menimpa musuh terbesar kita sekalipun. Sebagai manusia kita seharusnya mempunyai empati. Bukan karena perbedaan agama, ras, suku, maupun pendapat, kita dapat memberikan komentar seenaknya kepada orang yang tertimpa musibah itu.

Disini saya mencoba memberikan salah satu contoh musibah yang menimpa umat Muslim. Tapi bukan berarti jika umat muslimpun bebas dari kebencian agama semacam itu. Sebagian dari umat muslim masih merasa senang jika negara-negara yang dianggap kafir tertimpa musibah. Entah itu bencana alam maupun bencana buatan dari tangan manusia. Komentar-komentar semacam diatas sering juga saya baca di media-media. Apakah kebencian antar agama membuat manusia itu buta akan kemanusiaan?

Continue reading →

Radikalisasi Agama dan Atheisme

Agama sejatinya muncul untuk memperbaiki kehidupan manusia. Dari yang penuh derita menjadi bahagia, dari tanpa aturan menjadi teratur, dari yang tanpa tujuan menjadi ada tujuan, dari yang tak berhukum menjadi ada hukum. Walaupun wujud dan sumbernya berbeda, namun semua agama kurang lebih mempunyai muara yang sama. Keharmonisan kehidupan manusia di muka bumi ini. Akan tetapi, sama dengan berbagai macam pemikiran manusia lainnya. Agama juga dapat diartikan dengan berbagai macam  telaah, dari yang paling longgar sampai yang paling ketat, dari yang masih murni sampai yang menyimpang, dari yang moderat sampai yang radikal.

Radikal

Di dunia barat, Atheisme merebak karena kekecawaan masyarakat terhadap gereja. Ilmu orthodox yang telah berabad-abad mengakar di dalam masyarakat seolah sirna dalam semalam. Atheisme telah menjadi virus dan merebak dengan sangat cepat. 20% masyarakat Uni Eropa dan 12% masyarakat USA menyatakan atheis. Di satu sisi, Islam di Uni Eropa meningkat pesat menjadi 8% sedangkan di USA kisarannya masih 0.9%. Namun ada satu fakta menarik, di Saudi Arabia terdapat sebuah survey yang menyatakan bahwa, ada 5% penduduk mereka yang menyatakan tidak berafiliasi dengan agama.

Jika survey diatas benar, maka 1 dari 20 penduduk Saudi Arabia memilih untuk tidak berafiliasi dengan agama manapun. Sebuah fakta yang cukup mencenggangkan bagi negara yang menerapkan hukum Islam secara ketat. 1.5 juta penduduknya dari 30 juta memilih untuk atheis. Apakah ada yang salah dengan negara itu?

Sebuah kutipan menarik dari salah satu responden menyatakan bahwa ia memilih untuk tidak berafiliasi karena ia melihat inkonsistensi dari pemeluk agama. “Apa yang ia katakan berbeda dengan apa yang ia lakukan”. – Kata orang itu. Agama yang seharusnya menjadi alat pemersatu dan tempat berkasih sayang justru berubah menjadi penindas. Begitulah jika agama menjadi alat pembenar, bukan alat untuk mencari kebenaran.

Continue reading →

Profil Divisi SS ke-13 Handscar – Pasukan Muslim NAZI

Dalam tahun 1943, setelah hampir lebih dari 3 tahun berperang, Jerman mulai merasakan kebutuhan tambahan kekuatan di dalam tubuh pasukannya. Setahun sebelumnya, beberapa kesatuan yang berasal dari Belanda, Belgia, Perancis dan Negara-Negara Baltik telah dibentuk. Kesatuan-kesatuan tersebut di masukan baik dalam tubuh pasukan Waffen SS maupun dalam tubuh Wehrmacht. Kemudian satuan-satuan yang berasal dari bekas negara Yugoslavia pun mulai dibentuk, salah satu satuan yang dibentuk adalah 13th Division Der SS “Handscar” Croatie Nr 1. Sebuah divisi croatia yang terdiri sebagian besar oleh satuan-satuan muslim yang mendiami bekas koloni Kerajaan Ottoman itu. Divisi tersebut nantinya bertugas untuk mengamankan wilayah Kroasia dan sekitarnya, namun pada kenyataannya ia juga terlibat dalam berbagai macam operasi pemberantasan ‘partisans’ dan kaum komunis yang merong-rong wilayah itu.

Anggota Divisi Handschar Sedang Membaca Islam vs Yahudi Ditulis oleh kementrian propaganda Jerman

Anggota Divisi Handschar Sedang Membaca Islam vs Yahudi, ditulis oleh kementrian propaganda Jerman

Divisi Handscar digagas pembentukannya oleh Reichfuher Heinrich Himmler beserta dengan Jendral SS Gottlob Berger dengan persetujuan Fuhrer Adolf Hitler di tahun 1942. Himmler menganggap bahwa Islam dan Doktrin Nazi mempunyai musuh yang sama yaitu sama-sama menganggap bahwa Yahudi dengan Zionismenya adalah sebuah bahaya laten dan permanen, serta mereka sama-sama memerangi komunis internasional ‘Commitern’ sebagai musuh mereka yang tak bertuhan. Himmler juga antusias dengan doktrin muslim tentang Jihad yang menjanjikan surga jika mereka berperang hingga titik darah penghabisan melawan musuh-musuh agama.

Selain itu menurut Chris Bishop, Himmler diyakinkan bahwa Muslim Kroasia masih mempunyai kedekatan ras dengan Jerman, karena secara fisik, mereka sangat berbeda dengan bangsa Slavia dan Turki yang mendiami daerah itu juga. Sehingga tidak melanggar salah satu poin khusus yang menyebutkan bahwa anggota-anggota divisi SS harus berasal dari bangsa Jerman asli atau bangsa-bangsa lain yang mempunyai kedekatan biologis dengan ras Arya.

Continue reading →

Menanggapi Teori Evolusi

Evolusi sebenarnya terjadi setiap saat. Ini bukanlah sebuah kata yang aneh atau terdengar bertentangan dengan agama. Evolusi alam semesta adalah sifat alami yang memang alam ini miliki semenjak ia ada hingga pada saat. Alam yang berkembang dari hanya sebuah titik energi menjadi sebuah ruang yang begitu luasnya seperti yang kita lihat di langit malam.

Evolution

Sebagian orang masih mengganggap bahwa evolusi adalah teori yang salah. Sebagian yang lain mengganggap bahwa evolusi adalah sebuah teori biologi, terpisah dari hukum alam lain. Namun, pada kenyataannya evolusi adalah sebuah hal alamiah. Alam dari waktu ke waktu membangun sebuah kompleksitas.

Dari energi menjadi partikel, dan dari partikel sederhana ke partikel-partikel yang jauh lebih kompleks dan rumit. Hingga nantinya planet, matahari, galaksi, dan makhluk hidup terbentuk dari proses evolusi alam yang sangat panjang itu. Tujuan alam membangun kompleksitas memang belum kita ketahui sepenuhnya, namun itulah yang terjadi pada alam sekarang ini.

Bagian yang sangat menjadi misteri sekarang ini adalah terbentuknya makhluk hidup dari benda non hidup. Barangkali penjelasan bagi sebagian besar orang sangatlah mudah, karena ada yang mengginginkan itu terjadi. Namun, pada kenyataannya banyak sekali proses yang terjadi di balik perkembangan benda materi menjadi hidup. Dan perkembangan tersebut sangat amat bisa untuk dipelajari.

Manusia, dengan seluruh keterbatasannya cenderung untuk berpikir jika apa yang tidak kita ketahui adalah hasil sebuah proses penciptaan oleh sebuah entitas yang lebih besar. Bukan berarti meniadakan entitas itu, tapi alam dan seluruh isinya ini tercipta dengan sebuah proses. Meskipun saat ini proses itu belum dapat kita ketahui caranya. Rasa-rasanya, hal tersebut jauh lebih spiritual daripada hanya sekedar mengganggap bahwa alam terjadi dengan sebuah bantuan entitas lain.

Dan barangkali, Tuhan telah merencanakan pembentukan alam jauh sebelum alam itu sendiri terjadi. Dan semua yang ada sekarang ini mengikuti blue print dari apa yang sudah ia rencanakan. Jika anda benar-benar percaya kepada Tuhan, hal tersebut terdengar jauh lebih hebat. Namun, jika anda tidak percaya, juga bukan sebuah kesalahan. Karena memang sampai saat ini, bukti nyata keberadaannya belum ada. Entahlah, biarkan waktu yang membuktikan.

Continue reading →