Apakah Operasi Barbarossa Adalah Kesalahan Fatal?

Operasi Barbarossa atau yang di dalam bahasa Jerman disebut Unternehmen Barbarossa, adalah invasi Jerman ke Uni Soviet pada tahun 1941. Operasi tersebut merupakan yang terbesar sepanjang sejarah hingga saat itu dan mungkin paling ambisius selama Perang Dunia 2. Jerman melibatkan tidak kurang dari 3.6 juta pasukan, 153 divisi (termasuk di dalamnya 19 divisi tank dan 15 divisi infantri bermotor), 3350 tank, 2770 pesawat terbang, dan 7200 artileri.

NAZI Soviet

Jika ditilik dari hasil akhir Operasi Barbarossa, tentu saja kita dapat menyalahkan Jerman dan terutama Hitler karena kecerobohannya. Operasi itu mungkin adalah operasi yang terlaluĀ under estimateĀ  kekuatan musuh – meskipun Jerman tidak dapat dipungkiri mengerahkan sumber daya yang tidak sedikit. Beberapa faktor seperti jumlah penduduk Soviet yang banyak dan luas wilayah tidak terlalu menjadi perhatian. Padahal, kemenangan Jerman sejauh ini ditentukan oleh penguasaan medan dan bagaimana memusatkan daya pasukan guna mengurung dan menghancurkan kekuatan musuh. Tapi penilaian kita mungkin terlalu terpengaruh dengan jalannya perang di kemudian hari. Jika kita tilik kembali ke tahun 1940 hingga 1941, ada beberapa faktor yang menyebabkan Jerman dan Hitler pada khususnya percaya dapat menghancurkan Soviet.

Hitler begitu percaya diri menghadapi Stalin, pasukannya baru saja memenangkan perang besar di Polandia, Denmark, Norwegia, Belgia, Belanda, Luxemburg, dan Perancis dengan korban yang boleh dikatakan minim sekali. Sebuah pencapaian yang belum pernah dilihat dalam sejarah militer dimanapun. Sedangkan Soviet baru saja mendapatkan pengalaman pahit di Finlandia. Pasukan besarnya dikalahkan oleh pasukan yang jauh lebih kecil baik dari segi personel maupun persenjataan. Meskipun pada akhirnya Soviet mampu mendesak Finlandia untuk menyerahkan sebagian kecil wilayahnya, namun tetap saja mimpi buruk operasi militer di tahun 1940 itu tak dapat dilupakan.

Continue reading →