5 Kesalahan Diplomasi Hitler Selama Perang Dunia ke 2

Selama Perang Dunia ke 2, baik pihak sekutu maupun axis mencoba untuk melakukan manuver-manuver diplomatis. Kawan menjadi lawan, dan lawan menjadi kawan adalah sebuah hal yang biasa. Di sini saya mencoba menganalisa bagaimana manuver diplomasi Hitler di era itu yang ternyata gagal dan akibatnya bagi Jerman selama perang.

Hitler Color

Dari beberapa kesalahan atau sitidaknya kegagalan manuver diplomatik yang Hitler lakukan, saya mencoba merangkum 5 diantaranya yang berakibat fatal. Berikut adalah 5 kesalahan diplomasi yang Hitler lakukan:

Mangabaikan Opini Penduduk Soviet Terhadap Stalin

Stalin Holodomor
Holodomor di Ukraina 1932 – 1933

Keputusan-keputusan politik yang diambil oleh Stalin tidak berpihak ke seluruh penduduk Soviet. Di Ukraina misalnya, pada tahun 1932-1933 terjadi kelaparan hebat yang disebut Holodomor. Penyebab utama dari kelaparan hebat ini masih diperbincangkan sampai sekarang. Namun bencana alam seperti kekeringan dan juga ekonomi yang buruk bagi sebagian peneliti bukanlah faktor utama. Mereka lebih percaya jika Holomodor sengaja dilakukan oleh Stalin untuk mengurangi jumlah penduduk Ukraina saat itu. Alasannya agar menekan jumlah gerakan resistensi di Ukraina yang meminta kemerdekaan. Hasilnya, antara 2.5 juta hingga 7.5 juta orang tewas akibat kebijakan tersebut.

Ketika Hiter menyerbu Soviet, pasukannya dianggap sebagai pembebas di beberapa negara. Di negara-negara Baltik yang mempunyai kedekatan darah dengan Jerman, penduduk mereka berpesta dan menyambut kedatangan Wehrmacht dengan karangan bunga. Namun sayang, kebijakannya tidak berlanjut ke masyarakat Ukraina, Belorusia dan negara-negara dibawah kontrol Soviet lainnya. Hitler mengganggap mereka sebagai negara jajahan, kurang lebih sama dengan yang Stalin lakukan. Seperti keluar dari mulut singa masuk ke mulut buaya. Beberapa negara bahkan lebih memilih untuk kembali ke pangkuan Soviet. Setidaknya, mereka masih sama-sama bangsa Slavia. Bukan bangsa ‘untermehnen’ seperti yang Jerman anggap.

Continue reading →