Seberapa Kuat Militer Indonesia?

Akhir-akhir ini kita sering mendengar perdebatan sengit mengenai seberapa kuat sebenarnya militer yang dimiliki oleh Indonesia. Ada yang mengatakan bahwa kekuatan militer kita masih jauh bahkan dari negara tetangga. Namun ada pula yang menyatakan bahwa militer Indonesia sudah jauh lebih kuat dan bahkan dapat disandingkan dengan negara-negara maju. Jadi mana yang benar?

Mengukur kekuatan militer sebuah negara sebenarnya tidaklah mudah. Sebagai contoh, Perancis pada tahun 1940 adalah militer terkuat kedua di dunia setelah Uni Soviet. Mereka memiliki ratusan divisi infantri serta mempunyai kekuatan udara dan laut yang tidak dapat dianggap enteng. Perancis juga mempunyai sekutu yang kuat seperti Inggris, dimana keduanya merupakan pemenang dari Perang Dunia 1. Hanya saja, kekuatan militer mereka tak mampu membendung taktik serangan Jerman, yang mungkin secara rangking waktu itu hanya berada di urutan ke 3. Lalu, apa yang salah dengan Perancis?

Kebanyakan orang, dan sebagian besar rangking (dalam hal apapun) biasanya terlena dengan faktor jumlah. Padahal, militer juga mempunyai aspek kualitas persenjataan, taktik level rendah, dan juga strategi level besar. Ketiga aspek itu dikombinasikan dengan moral dan disiplin pasukan menjadi penentu bagi kekuatan sebuah negara.

Continue reading →

Apakah Jerman Mampu Menghancurkan Inggris di Tahun 1940

Battle of Britain yang berlangsung dari Juli hingga Oktober 1940 dianggap sebagai salah satu kekalahan telak Jerman pertama di Perang Dunia 2. Operasi pengeboman Inggris oleh Luftwaffe berakhir dengan rontoknya supremasi udara Jerman. Dan mulai saat itu, kekuatan Jerman tidak pernah lagi menjadi full dominan di teater barat.

Implikasi dari gagalnya Battle of Britain sangat panjang. Jerman menunda operasi militer mereka ke Inggris. Dan serangkaian operasi militer lain Jerman luncurkan untuk memperlemah pertahanan negara kepulauan itu. Kampanye di Afrika Utara untuk merebut terusan Suez dan Kampanye laut atlantik oleh U-boat adalah dua contoh diantaranya. Seperti kita tahu, kedua operasi itu gagal.

Lalu, apakaha sejarah akan berubah jika Jerman melanjutkan operasi mereka di Inggris?

Continue reading →

Dualisme Strategi Militer Jepang di Perang Dunia 2

Bagi Jepang, Perang Dunia 2 dimulai jauh lebih awal daripada di barat. Invasi Jepang ke China di tahun 1937 yang terkenal dengan Marco Polo Bridge Incident menjadi titik awal perjalanan panjang militer negeri matahari terbit itu untuk mendominasi Asia. Sebuah perjalanan yang akan memakan jutaan nyawa baik militer maupun penduduk sipil. Konflik yang bahkan memakan jauh lebih banyak korban dibandingkan dengan pertempuran-pertempuran di Eropa.

Pertempuran dengan China diawali dengan kesuksesan yang cukup meyakinkan. Jepang dapat merebut kota-kota besar seperti Beijing, Shanghai, dan bahkan ibukota China Nasionalis di Nanking. Kekejaman Jepang di kota tersebut akan ditulis di dalam sejarah sebagai “The Rape of Nanking” atau “Nanking Massacre”. Dimana ratusan ribu penduduk kota Nanking terbunuh (atau dibunuh secara sistematis) dan ribuan wanita diperkosa oleh tentara Jepang.

Kejatuhan Nanking di tahun 1938 di atas kertas seperti menjadi titik akhir perjuangan China. Mereka seperti kehilangan taring untuk (bahkan sekedar) melindungi ibukotanya dengan perlawanan berarti. Kekuatan militer China, terutama China Nasionalis pimpinan Chiang Kai Shek sepertinya sudah berada di ambang kehancuran.

Continue reading →

Youtube Sekedar Mesin Pencari Uang?

Popularitas youtube dewasa ini begitu meroket. Ribuan, mungkin jutaan orang menggunakan web itu untuk sekedar mencari hiburan hingga menjadi tujuan mata penghasilan utama. Channel-channel baru bermunculan dari mulai yang membahas tentang wisata hingga cara kerja LHC di CERN. Orang dapat mendapat popularitas begitu cepat. Cara yang dahulu hanya dapat dilakukan melalui proses panjang.

Banyak orang mungkin sinis terhadap keberhasilan segelintir orang meraup dollar di youtube. Mereka berkata bahwa keberhasilan itu adalah sebuah cara singkat yang mungkin semua orang dapat lakukan. Di sini ya, saya setuju dengan pendapat “semua orang” mungkin dapat melakukan hal yang sama. Namun saya tidak sependapat jika semua itu dapat dilakukan dengan mudah.

Saya pribadi mengupload beberapa video keluarga di youtube. Dan sampai sekarang tujuannya bukanlah untuk meraup dollar. Lagipula, syarat untuk meraup dollar sekarang ini mungkin jauh lebih sulit daripada dahulu. Dan video-video saya mungkin terlalu umum dan biasa. Sehingga mungkin sudah banyak orang yang membuat konten serupa.

Continue reading →

1984 dan Totalitarianisme

Dalam novelnya 1984, George Ormwell menceritakan sebuah alternatif sejarah yang cukup menarik untuk dibahas. Sebuah dunia dimana Perang Dunia 1 tidak pernah benar-benar berakhir. Alih-alih terjadi perdamaian seperti yang ada di dunia kita. Negara-negara di dunia Ormwell justru saling melebur menjadi 3 negara besar, Oceania, Eurasia, dan Eastasia.

Ketiga negara besar dunia nyaris mempunyai kekuatan yang seimbang baik dari segi kekuatan manusia maupun sumber daya alam. Perang diantara ketiga negara tersebut terjadi secara konstan. Namun tak ada pertempuran yang benar-benar memberikan dampak signfigikan. Bebeberapa pertempuran bahkan dilakukan di zona-zona netral. Jawa misalnya digambarkan sebagai sebuah tempat yang terus berpindah tangan. Kadang berada di bawah kekuasaan Eastasia, terkadang berada di bawah kekuasaan Oceania.

Pertempuran antara ketiga negara besar itu dilakukan secara “setengah hati”. Tidak ada pertempuran yang benar-benar “decisive”. Tidak ada juga pertempuran yang bertujuan menghancurkan secara menyeluruh pihak lawan seperti pertempuran-pertempuran di Perang Dunia 1 atau Perang Dunia 2. Tidak ada juga pertempuran yang bertujuan menguasai wilayah pihak lawan secara permanen. Yang ada hanyalah pertempuran-pertempuran yang dilakukan seadanya. Satu wilayah direbut untuk waktu tertentu, dan kemudian wilayah itu direbut oleh pihak lawan di kesempatan lain.

Continue reading →